Jumat, 13 Januari 2012

Curang Seorang Isteri

Aku Liza, pegawai di sebuah cawangan syarikat kewangan. Aku isteri orang yang berumur 35 tahun dan ada 3 orang anak. Hubby aku kerja sebagai pengurus di sebuah kilang. Aku menjalinkan hubungan sulit dengan seorang suami orang dari cawangan lain tetapi dalam syarikat yang sama.

Kami berkenalan sewaktu majlis dinner. Orangnya berumur 28 tahun. Masih muda, kacak dan ramai perempuan dalam syarikat aku bekerja tergila-gilakannya. Tetapi sebab dia ni suami orang, jadi tak ada la sesiapa yang cuba tackle. Kalau setakat jadi secret admire tu memanglah ramai. Namanya Azrul. Masa aku kenal dia dulu, dia belum ada anak. Sekarang wife dia dah berbadan dua baru 3 bulan.

Masa dinner, kita orang berbual mesra dan perhubungan kami berpanjangan sehingga beberapa bulan selepas itu. Selepas itu kawan sekerja aku memberikan nombor handphone Azrul kepada aku kerana aku perlu menghubunginya untuk mengadu searang masalah berkaitan tugas yang berada di bawah tanggungjawab Azrul.

Entah macam mana selepas selesai urusan dengannya, aku boleh tergatal sangat menghantar sms kepadanya dengan hanya perkataan "Hai" sahaja. Selepas itu kami saling berbual di dalam sms. Lama kelamaan kami semakin akrab dan semakin intim. Dia meluahkan perasaan bahawa dia suka kepada aku. Aku yang sememangnya juga suka kepadanya seakan bermimpi indah pada ketika itu.

Kemudian syarikat kami mengarahkan aku untuk membuat kerja-kerja akhir di cawangan pada hari minggu sebagai persediaan untuk auditor yang bakal datang. Maka Azrul juga diarahkan untuk datang ke cawangan aku bekerja untuk menyelidik senarai akhir yang telah aku sediakan. Maka kami berdua pun bekerja bersama berdua-duaan di dalam pejabat tanpa ada sesiapa lagi, melainkan kami berdua sahaja.

Azrul rupa-rupanya sungguh lembut peribadinya dan dia cukup romantik di mata aku. Sewaktu bekerja dengannya aku rasa masa seperti pantas berlalu, tidak rasa penat malah hanya kegembiraan bekerja dengannya. Kemudian cerita keintiman yang semakin serius antara kami berdua bermula sewaktu kami sedang menyusun fail-fail yang sudah di semak ke dalam almari besi.

Azrul berdiri rapat di sebelah ku. Bahang kehangatan tubuhnya dapat aku rasa dan menghangatkan tubuh ku yang sejuk di dalam keadaan bilik pejabat berhawa dingin. Aku ketika itu hanya berbaju kurung sutera dan bertudung seperti biasa. Seperti sebelum ini, Azrul memuji kecantikan ku dan dia gemar memanggil ku sayang. Aku hanya tersenyum dan menoleh kepadanya yang rapat berdiri di sebelah ku.

Mata kami bertentangan. Azrul mengusap pipi ku dan aku seperti lemah di hadapannya. Wajah merapati wajah ku. Mata ku terpejam mulut ku terbuka. Aku rela serahkan segalanya kepada Azrul. Akhirnya kami berkucupan sepenuh hati. Bibir ku dikucupnya dan lidah ku di hisapnya. Sekali sekala lidah kami bergumpal di dalam mulut masing-masing. Nafas ku menjadi laju seiring degupan jantung ku.

Dapat ku rasa tangan Azrul melingkari tubuh ku dan seterusnya mengusap seluruh pelusuk tubuh ku. Aku biarkan Azrul melakukan tubuh ku seperti dia yang punya. Punggung ku diraba hingga ke celah kemaluan ku. Aku pasrah membiarkan tubuh ku jatuh ke tangan Azrul. Aku rela tubuh ku diperlakukan semahunya.

Kucupan Azrul turun ke leher ku. Walau pun tudung masih menutup leher ku, hembusan nafasnya yang hangat dapat ku rasa menyentuh kuilt leher ku. Telinga ku yang terlindung di sebalik tudung di kucup dan digigitnya dengan kelembutan. Hawa nafas hangatnya lembut menyerap ke dalam lubang telinga ku. Aku khayal dalam asmara pelukan suami orang yang berumur lebih muda dari ku. Aku lupa suami dan anak-anak ku. Aku sungguh merasakan dibelai dengan sepenuh hati. Aku longlai bergelumang nafsu.

Tangan Azrul semakin liar di tubuh ku. Tangannya menyelinap ke dalam baju kurung ku dan meramas dan mengusap buah dada ku. Coli ku di singkap ke atas dan puting ku digentel hingga aku semakin hilang arah pedoman. Aku tak mampu membuka mata lantaran seluruh jiwa dan raga ku diselubungi keasyikan penuh nafsu.

Baju kurung ku di angkat dan ku dapat merasakan Azrul menyuap puting buah dada ku ke mulutnya. Sambil tubuh ku di peluknya, dia menghisap puting ku. Aku kegelian hingga menimbulkan keghairahan yang menikmatkan. Aku peluk kepala Azrul yang sedang menghisap susu ku.

Aku sedar, secara spontan aku mengerang kesedapan tanpa segan silu lagi. Aku luahkan segala perasaan yang menikmatkan ku tanpa selindung lagi. Malah aku semakin tidak mampu bertahan apabila tangannya mengusap kelengkang ku tatkala dia masih menghisap buah dada ku.

Ku tahu diri ku semakin kebasahan. Kulit tundun ku yang digosok tangan Azrul dapat merasakan kelembapan yang semakin tersebar, meski pun baju kurung dan seluar dalam ku masih lengkap membaluti tubuh ku. Aku terkangkang tanpa dipinta lantaran rasa sedap yang semakin menyelubung lubang peranakan ku yang di gosok tapak tangan Azrul.

Azrul mengusap tundun ku berkali-kali. Tubuhnya pun turun perlahan-lahan. Perut ku di kucup dan di jilat lubang pusat ku. Aku menggeliat sedap hingga menarik kepalanya rapat ke perut ku. Kucupannya turun pula ke tundun ku. Meski pun masih dibaluti kain baju kurung sutera, Azrul nampaknya tetap berselera menyondol-nyondol hidungnya hingga aku dapat rasakan ianya berkali-kali mencecah biji nafsu ku.

Kucupan Azrul turun ke peha dan betis ku. Azrul menyelak kain ku hingga mempamerkan betis. Lidahnya ku lihat menjilat betis ku hingga naik ke lutut dan peha ku. Jilatannya bertukar kepada kucupan dan gigitan cinta hingga aku terkangkang membiarkan gigitan cintanya terbentuk di pangkal peha ku. Aku pasrah membiarkan Azrul menceroboh kawasan larangan ku.

Azrul mula menjilat kelengkang ku yang masih dibaluti seluar dalam. Pintu keramat ku seakan dikuis hujung lidahnya berkali-kali dan ianya merebak ke biji syahwat ku. Aku mengerang sedap tanpa rasa malu. Aku terkangkang hingga tersendar berdiri di rak fail.

Ku lihat fail-fail yang masih belum tersusun masih bersepah di atas lantai. Ku abaikan itu semua, ku utamakan kenikmatan yang tidak lagi ku kecapi dari suami ku. Aku tarik kepala Azrul hingga rapat ke tundun ku. Kain sarong satin yang diselak jatuh ke bawah hingga kepala Azrul akhirnya masuk ke dalam kain. Tidak ku dapat lihat wajahnya. Namun dari rasa sedap yang ku rasai, aku tahu apakah yang sedang dilakukannya.

Kemudian Azrul menarik seluar dalam ku ke bawah. Terlucutlah sudah perisai lembut yang melindungi kemaluan ku selaku ibu kepada 3 orang anak yang juga isteri orang ini. Akhirnya lubang kemaluan ku disentuh juga oleh lidah suami orang yang jauh lebih muda dari ku. Lidahnya menjilat dan seterusnya masuk mengorek lubang kemaluan ku.

Aku merasai nikmatnya lubang kemaluan ku berzina dengan lidahnya yang sedap itu. Ku seru namanya menandakan aku semakin enak menikmati perbuatannya. Tubuh ku bergelinjang dalam persetubuhan mulut yang Azrul lakukan kepada ku.

Azrul pun berdiri di hadapan ku. Tangan ku dipegang dan di letak di atas bonjolan keras miliknya. Aku ramas bonjolan itu. Ketulan keras dan liat nampaknya sudah bangkit dari pertapaan dan ku yakin ianya pasti mengganas sekiranya ku lepaskan dari kurungan. Aku merenung mata Azrul. Azrul hanya senyum bagai menanti tindakan ku selanjutnya.

Tanpa rasa malu dan membelakangi suami dan anak-anak ku, aku buka zip seluar Azrul. Ku seluk tangan ku hingga berjaya menangkap makhluk keras yang terjaga dari pertapaannya. Aku buka butang seluarnya dan terlucut hingga yang tinggal seluar dalamnya yang membonjol tinggi.

Ku pegang sekali lagi bonjolannya menandakan aku begitu ingin tahu bagaimanakah isi dalamnya. Aku turunkan seluar dalamnya. Makhluk ganas yang ku pegang tadi pun muncul menunjukkan diri. Bagaikan spring ia meleding keras ke arah ku. Keras berurat berkepala kilat. Mata ku tertawan menatap kemaluannya. Ku pegang zakarnya. Kehangatannya seakan meresap ke telapak tangan ku. Ku genggam daging yang berotot keras itu. Aku goncang berkali-kali agar kerasnya sentiasa dan berpanjangan.

Azrul berbisik sesuatu di telinga ku. Dia meminta ku melakukan sesuatu. Itu pun sekiranya ku sudi katanya. Aku tidak mengatakan ya atau tidak. Aku cuma senyum memandang wajahnya. Zakarnya ku tetap genggam kemas. Aku tunduk melihat zakarnya, aku menelan air liur ku sendiri, menandakan aku sebenarnya ingin melakukannya juga.

Aku tunduk merapatkan muka ku di zakarnya. Kepala zakarnya ku kucup dan terus ku lumat ke dalam mulut ku. Ku hisap bersama memainkan lidah mengelilingi seluruh kepala kembangnya. Ku dongak melihat wajahnya. Azrul senyum memerhatikan perbuatan ku menghisap kemaluannya. Dia mengusap tudung di kepala ku.

Aku terus menghisap zakarnya semakin dalam dan semakin ghairah. Ku kulum kemaluan suami orang itu tanpa mempedulikan bahawa aku juga isteri orang yang mempunyai 3 orang anak. Aku lupakan semua itu. Aku sendiri pun tidak tahu mengapa. Mungkin inilah namanya bahangnya cinta.

Ku lihat sekali wajah Azrul. Matanya terpejam, wajahnya kemerahan. Ku tahu nafsunya semakin membara, sehangat zakarnya yang semakin keras dan berkembang pesat di dalam mulut ku.

Azrul menarik kemaluannya keluar dari mulut ku. Aku melopong melihat zakarnya bersaluti air liur ku sendiri. Azrul menarik ku supaya berdiri. Azrul menarik ku ke arah meja. Tubuh ku di tolak hingga ku tertiarap menonggeng di meja.

Ku biarkan Azrul ligat menciumi punggung ku. Mukanya ku rasakan seakan tenggelam di celah punggung ku. Kain dan baju kurung sutera ku ikut terselit di celah punggung. Perasaan sensasi membuatkan aku semakin miang menyerahkan punggung ku untuk di cium dan di sembam mukanya. Aku menggelek-gelek punggung merangsang nafsu ku sendiri. Hidungnya menekan kawasan sulit ku hingga aku terangsang.

Selepas puas Azrul cium punggung ku, Azrul menempelkan kemaluannya di celah punggung ku. Kelembutan kain baju kurung sutera memudahkan Azrul menyelit kemaluannya di celah punggung ku. Aku merangsang nafsunya dengan menggelek punggung ku sekali lagi dan menggerakkan punggung ku kehadapan dan ke belakang.

Dapat ku rasa zakarnya keras membesi di celah punggung ku. Aku sendiri merasa ghairah apabila punggung ku digosok batang zakar yang keras itu. Azrul menyelak kain ku ke pinggang. Zakarnya merapati lubang kemaluan ibu 3 anak. Air licin dari lubang ku memudahkan zakarnya menceroboh masuk hingga ke pangkal kemaluannya.

Aku tersentak di saat zakarnya menyantak. Nafsu ku bagaikan kempis di perut menerima tusukan pertamanya. Nafsu membuatkan ku curang kepada suami ku. Tidak ku sangka lelaki semuda itu yang berjaya menawan tubuh ku.

Ku nikmati zakarnya yang berendam di kolam madu ku. Ku kemut-kemut menikmati pejalnya otot kemaluan lelaki muda itu. Aku sendiri semakin terangsang dengan perbuatan ku hingga dengan selamba ku luahkan perkataan sedap dan nikmat kepada Azrul.

Azrul juga turut terangsang. Kemaluannya ku rasa berkembang keras bagaikan kayu. Pinggang ramping ku Azrul paut dan dia terus menujah masuk dan keluar dengan laju. Azrul luahkan perasaan nikmatnya. Tubuhku melentik menerima tusukan zakarnya yang sedap.

Aku hanyut menonggeng dalam khayal. Tudung ku Azrul tarik ke belakang membuatkan ku terdongak, sekali gus tubuh ku melentik ditunjal kemaluannya. Azrul meluahkan sekian lama dia mengidam tubuh ku yang selalu kelihatan melentik di matanya. Akhirnya ku tahu apa punca dia bernafsu sungguh kepada ku. Memang tubuh slim ku ini kadangkala kelihatan melentik kerana aku selesa melakukannya. Tidak pula ku sangka ianya mengundang berahi kepada lelaki selain suami ku.

Tusukan zakar Azrul membuat ku semakin bergelora. Kekerasan kemaluannya yang keluar masuk lubang kemaluan ku akhirnya membuatkan ku mencapai puncak kenikmatan. Tubuh ku mengejang dalam kenikmatan. Aku kepenatan bersama nafas yang kuat.

Azrul sedar kenikmatan yang ku kecapi. Dia menarik keluar zakarnya yang licin dan disumbatkan ke dalam lorong busuk milik ku. Aku tak mampu menegah. Aku lemah. Aku hanya mampu menahan rasa sakit akibat pertama kali melakukan persetubuhan luar tabie sebegitu.

Aku biarkan Azrul memacu punggung ku sepuas hatinya meskipun ku tidak merasai sebarang kenikmatan melakukannya. Ku tahu Azrul menjolok punggung ku hingga ke pangkal kemaluannya. Aku sendiri tidak tahu kenapa ku rela di liwat olehnya. Akhirnya Azrul mengerang kuat. Zakarnya menusuk jauh ke dalam punggung ku. Aku dapat merasakan air maninya kuat memancut di dalam punggung ku. Tidak ku tahu sebanyak mana yang di keluarkannya. Yang pastinya, ia mencurah-curah keluar dari lubang punggung ku di saat Azrul menarik zakarnya keluar.

Sehingga kini hubungan sulit kami masih berlangsung seperti dulu. Peribadi aku juga turut berubah daripada seorang isteri yang pemalu menjadi seorang wanita yang berkasih-kasihan dengan lelaki di belakang suami. Tidak cukup dengan itu, nafsu ku juga semakin kuat dan Azrul juga yang mampu menjinakkan ku.

Aku tidak lagi kekok menjalinkan asmara dengan Azrul yang bernafsu buas. Seluruh tubuh ku sudah pernah dibanjiri benihnya yang banyak melimpah. Punggung ku sudah menjadi medan seleranya yang tetap dan aku juga kini selesa dengan rentak nafsunya

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar