Selasa, 28 Februari 2012

Bang Usup

Cerita ini cerita benar yang diceritakan oleh seorang duda muda ( usia 30-an ). Namanya Bang Usup. Ini bukan nama sebenarnya. Supaya pembaca tidak boring, bahagian awal ceritanya tidak aku nyatakan di sini, iaitu bahagian bagaimana Perempuan Mat Salleh 'contact' dia. Nama Perempuan Mat Salleh itu ialah "Janet". Bang Usup tak pandai berbahasa orang putih, manakala si Janet kurang fasih berbahasa Melayu. Kebanyakan interaksi menggunakan bahasa isyarat. Harap maklum. Babak Satu : Membasmi hama.

Seperti yang dijanjikan, jam 10.00 malam Bang Usup sudah berada di bilik hotel Janet. Dia duduk berehat sambil minum-minum bersama Janet yang berusia lebih kurang 45-46 tahun. Untuk permainan ini Bang Usup akan mendapat bayaran yang lumayan.Janet berdiri dan membelakangi Bang Usup. Dia mula menanggal pakaiannya; mula-mula baju gaunnya, kemudian bra dan pantynya. Telanjang bogellah dia di hadapan Bang Usup. Dia nampak selamba sahaja.Pada pandangan Bang Usup, walaupun sudah berumur, susuk badan Janet masih seksi dan menggiurkan. Bahagian tundunnya berbulu tebal dan panjang dan nampak masih mungkum dan berisi. Kulit badannya nampak putih bersih walaupun berbintik-bintik di satu dua tempat. Raut wajah Janet bulat dan menawan. Kemudian dia mengunci pintu bilik lalu terus masuk ke bilik air/mandi.Pintu bilik mandi itu tidak ditutupnya. Dia berdiri tegak dan memandang ke arah Bang Usup. Dilambainya. Bang Usup bangun lalu masuk ke dalam bilik mandi itu. Tanpa membuang masa Janet membuka pakaian Bang Usup luar dalam. Berbogellah mereka berdua di situ. Bang Usup akur kerana itu semua sudah disain kontraknya kata orang.Dengan shower yang ada, Janet memandikan Bang Usup. Semua bahagian disiram dan disabun terutama bahagian yang tersepit atau bahagian yang tersembunyi; misalnya ketiak, celah kangkang, tengkuk dan seumpamanya. Dengan menggunakan ubat cecair dettol, Janet mencuci batang kemaluan Bang Usup. Bahagian takuk kepala batang kemaluan Bang Usup pun dicucinya. Lepas itu Bang Usup diminta menonggeng. Lubang burit Bang Usup juga dibersihkan oleh Janet.Dah siap, Bang Usup diminta memberus gigi dan membersihkan mulutnya. Sementara Bang Usup menggosok gigi, Janet pula membersihkan badannya seperti dia membersihkan batang kemaluan Bang Usup tadi. Cipapnya, lubang buritnya dan bahagian-bahagian sulit yang lain. Selesai menggosok gigi, Janet memberikan air listerin kepada Bang Usup untuk mencuci mulutnya. Kata orang Melayu berkumur-kumur.Dah siap mandi, Janet menghulurkan tuala bersih. Tahulah Bang Usup tujuannya iaitu untuk mengelap badannya supaya cepat kering. Dia pun bergerak ke ruang tengah bilik itu. Janet juga mengelap-lap badannya di situ. Sambil mengelap-lap badannya Bang Usup memerhatikan susuk badan Janet.Walaupun sudah berumur tetapi buah dadanya nampak masih tegang. Saiznya agak sebesar kelapa jambul. ( Kelapa tanpa sabut yang banyak dijual di kedai-kedai.) Tapi "tersandar" pada perutnya. Pinggangnya ramping, tidak seperti perempuan lain yang memboyak apabila dan berumur seperti Janet. Otot-otot paha, tangan, dan kulit mukanya masih belum berkedut. Rambutnya panjang dan kerinting. Sekarang basah kuyup. Dia tampak ceria dan senyum selalu.Batang kemaluan Bang Usup pula mula menegang tetapi belum keras dan tegak. Cuma mula menjulur dan terjuntai. Kepala batangnya jelas nampak berkilat. Nafasnya mula keluar masuk pantas, seperti orang penat sahaja. Kata orang itu tandanya dia sudah berahi.Selesai mengelap badannya, Janet mengeringkan rambut menggunakan hair dryer. Lepas itu dia bersikat dan berbedak. Semua pelipatan disembur minyak wangi. Bak kata orang, berhias dan bermake-uplah dia. Lepas itu dia mengenakan baju tidurnya yang 'see-thru' pula. Wajahnya tampak berseri, tubuh badannya seksi dan memberahikan. Suasana di bilik itu harum semerbak dengan bau-bauan.Secara utau atau bahasa isyarat, dia meminta Bang Usup berbuat macam dia. Sikat rambut, bubuh pewangi pada ketiak dan semua tempat-tempat sulit, termasuk celah kangkang dan lubang burit. Semua itu dilaksanakan oleh Bang Usup. Kemudian dia memakai baju tidur Janet yang lain. Nampak melondeh kerana tubuh badan Bang Usup agak kecil jika dibandingkan dengan Janet

Babak Dua : Pertemuan Pertama
Mereka berdua sedang berbaring di atas katil. Bang Usup menelentang dan nampak terbujur saja. Janet pula menghiring bertongkatkan tangan kiri. Manakala tangan kanannya meraba-raba dada Bang Usup. Ada masanya dia mengusap-usap jembut Bang Usup. Mungkin tujuannya untuk merangsang keberahian Bang Usup. Apabila dilihatnya batang kemaluan Bang Usup menegang, Janet membawa tangan Bang Usup supaya mengusap-usap jembutnya pula. Fahamlah Bang Usup. Janet pula menelentang dan kakinya sedikit dikangkangkan. Bang Usup duduk bersila dan mula meng- usap-usap jembut Janet. Tangan yang lagi satu pula menguli-uli dan meramas-ramas buah dada.belum ada apa-apa lagi. Tetapi Janet nampak mengeliat mungkin terasa kesedapan dan kelazatan apabila biji kelentit dimain-mainkan dengan jari. Dalam pada itu, Janet meminta Bang Usup mengisap puting susunya. Membongkoklah Bang Usup. Dia menyembamkan mukanya pada buah dada. Ditonyohkan mukanya bertalu-talu. Bertalu-talu juga dia mengisap puting susu. Tangan Janet mengusap-usap terusan- terusanrambut Bang Usup.Kemudian dia terus menjilat-jilat perut Janet. Perlahan- lahan turun arah ke cipapnya. Sampai di bahagian cipap, Janet memegang kedua belah kakinya lalu meminta Bang Usup menjilatnya. Agak lama di situ. Bang Usup mula terasa air liurnya masin. Ini tandanya Janet sudah mula berahi, kerana air berahinya dah mula membasahi lubang cipapnya.Tanpa disuruh Bang Usup mula menjilat-jilat biji kelentit Janet. Apalagi Janet mula mengerang. Tangan Janet terus-terusan menggentel buah dadanya sendiri. Bang Usup memain-mainkan lidahnya pada biji kelintit Janet. Dijilatnya bertalu-talu. Dan ada masanya disedutnya biji itu lama-lama.Apalagi, Janet terus-terusan mengerang... merintih, "Oh! That's good! Lagi Sup... lagi."Bijak Jenet. Dia mengangkat ke udara kedua-dua belah pahanya yang gebu itu dan dikangkangkan luas, jelas kelihatan bibir cipapnya tertonjol ke luar akibat biji kelentitnya mengembang dan menjojol, seolah-olah macam nak tersembul keluar.Janet memasangkan kondom pada batang kemaluan Bang Usup. Tatkala tegang itu, batang Bang Usup tegaknya dua kali ganda tinggi telapak tangan Janet. Agak tebalnya saiznya, tetapi kondom American Size tu paling sesuai untuk Bang Usup. Dia terasa ketat dan selesa.Sebiji bantal diletakkan di bawah punggung Janet . Segera Bang Usup memasukkan batang kemaluannya ke dalam lubang cipap Janet yang berlendir dan licin itu. Sambil meniarap dan menindih Janet, Bang Usup menongkat dadanya dengan kedua-dua belah tangannya.Punggungnya diungkit-ungkit ke atas. Mungkin Janet mencari posisi yang tersedap baginya. Ini dibiarkan oleh Bang Usup. Tangan Janet memeluk erat tengkuk Bang Usup. Ada masanya dia meramas-ramas buah dadanya sendiri. Mulut Janet mengucup mulut Bang Usup. Lidah Bang Usup diisap habis dek Janet. Janet berhenti mengisap. Sebaliknya dia menjulurkan lidahnya ke dalam mulut Bang Usup. Fahamlah Bang Usup supaya dia mengisap dan menyedut lidah Janet. Tatkala itulah lubang cipap Janet mula mengemut.Tanpa disuruh, Bang Usup mula menghenjut lubang cipap Janet. Mula-mula rentaknya perlahan saja. Ada masanya bertalu-talu dan rehat sebentar. Kadang-kadang Bang Usup henjut dalam-dalam. Apabila lubang cipap Janet mula mengisap- ngisap atau menyedut kuat, Bang Usup mula menghenjut terus- terusan dan agak laju. Apalagilah, Janet terus-terusan mengerang."Come on, laju lagi...Kuat lagi... aaaaaaagggggggghhhhhhhh, Sedapnya!"Buah dadanya diramas-ramasnya. Mungkin juga untuk menahan kelazatan yang dia terima hasil henjutan batang kemaluan Bang Usup. Seketika kemudian, Bang Usup pun memancutkan air kenikmatannya. "Uuuuuuuggggggghhhhhh," ngerang Bang Usup"Oh! Thanks God.", begitulah suara Janet.Bang Usup bangun lalu melutut di hadapan cipap Janet. Sebaik saja batang ditarik keluar, bibir cipap bertaut semula dan nampak berlendir.Janet juga turut duduk lalu mengambil segumpal kertas tisu. Menggunakan kertas tisu itu dia membalut kondom yang masih terpasang pada batang kemaluan Bang Usup. Ditariknya keluar. Dibungkusnya rapi lalu dibuang ke dalam bakul sampah.Dengan menggunakan segumpal kertas tisu, Janet mengelap-lap bahagian luar cipapnya. Janet membetul-betulkan rambutnya kemudian baju tidurnya. Dia pun baring semula.Bang Usup terpaksa ke bilik air bogel. Dia dimesti membasuh batang kemaluannya seperti tadi, walaupun di tengah malamBabak Tiga : Kepanasan
Mereka cuba melelapkan mata tetapi hampa. Entah berapa kali Janet beralih tempat, sekejap megiring ke kiri, sekejap ke kanan. Sekejap lagi dia menelentang. Nak berbual tak tahu berbahasa Melayu. Yang jelas Bang Usup terasa letih. Penat kata setengah orang. Dia terus-terusan menelentang dan berselimut, kedua- dua belah tangannya di atas kepalanya. Dia perlu berada di situ sampai pagi bagi menyempurnakan hajat Janet.Walaupun suasana dalam bilik itu sejuk kerana adanya alat air conditioner, Bang Usup nampak Janet berpeluh dan kepanasan. Resah gelisah saja nampaknya. Bagi Bang Usup keadaan bilik itu amat sesuai dan nyaman sekali. Selama ini Bang Usup belum pernah meniduri perempuan setua Janet. Inilah kali pertama dan perempuan itu orang putih pulak. Dah tu dapat bayaran pulak.Bang Usup memberanikan dirinya memeluk Janet yang mengiring ke dinding itu. Tangannya memain-mainkan buah dada Janet. Janet tidak menolak. Apalagi, Bang Usup melajak ke tempat-tempat lain. Meraba-raba dan mengusap-usap tempat yang Bang Usup fikirkan berahi. Janet bangun lalu duduk. Dia menanggalkan baju tidur- nya dan membuangkannya ke lantai. Kemudian dia berbaring menelentang semula. Bibirnya senyum bila mata bertentang mata dengan Bang Usup.Peluang yang ada tidak dilepaskan oleh Bang Usup. Bang Usup terus-terusan mengusap jembut Janet yang tebal itu. Berahi pula Bang Usup tatkala mengusap-usap jembut Janet. Mulut Bang Usup pula menyonyot buah dada Janet. Mereka sama-sama mengiring dan berdepan. Bang Usup teroka mulut Janet. Terasa lidah Bang Usup dinyonyot. Lepas itu lidah Janet pula dinyonyot dek Bang Usup.Janet merangkul kuat badan Bang Usup. Semakin dinyonyot lidahnya semakin kuat Janet merangkul Bang Usup. Bang Usup terasa buah dada Janet sudah keras semasa mereka berdakapan. Panas dan memberahikan. Tangan Bang Usup mengurut-urut bahagian belakang Janet. Tidak berpeluh tetapi terasa hangat. Mulut mereka masih bertaut. Mereka silih berganti menyonyot lidah.Tiba-tiba tangan Janet mencari batang Bang Usup. Dipegangnya erat-erat. Adakalanya dilancapnya. Dibiarkan saja dek Bang Usup. Dah tegak dan keras. Bang Usup menelentang. Janet cuba memasang kondom tetapi sampulnya tidak mahu dikoyakkan. Dibuangnya ke lantai. Ambil lagi satu serupa juga. Janet segera menunggang perut Bang Usup. Dengan menonggeng-menonggeng dia cuba memasukkan batang Bang Usup ke dalam lubang cipapnya."No condom ?", tanya Bang Usup."No.. you mahu pakai", tanya perempuan Mat Salleh itu."No.. tak mahu,". balas Bang Usup.Setelah dicuba dia berjaya. Dihenjut-henjutnya beberapa kali bagi memastikan kedudukan batang Bang Usup serasi dengan biji kelentitnya. Bang Usup terasa sedap. Dia menojah-nojahkan batangnya dengan harapan dia dapat menggesel-gesel biji kelentit Janet. Dibuatnya berulang kali. Tenyata ini dapat memberahikan Janet. Lubang cipap bertambah sempit.Dengan tangan di atas dada Bang Usup, Janet menghenjut ke atas ke bawah cipapnya. Biji kelentitnya bergesel-gesel dengan batang Bang Usup. Terpejam celik mata Janet merasakan nikmatnya. Cerap-cerup bunyi lembut kedengaran. Pada Bang Usup, biji kelentit Janet dah lama kembang. Udah beberapa kali kelentitnya basah kering. Ternyata lubang cipap Janet masih berlendir dan Bang Usup pula dapat kenikmatan dan kelazatan.Semasa Janet menghenjut ke bawah, Bang Usup pula menojah ke atas. Batang Bang Usup masuk dalam. Cipap Janet bertemu biji pelir Bang Usup. Aksi ini berulang kali. Setiap kali menojah, setiap kali itulah Janet mengerang kesedapan. Sekonyong-konyong Janet berdiri lalu melutut di sisi Bang Usup. Dicekaknya batang Bang Usup yang keras lagi berlendir itu, lalu DIJILAT-JILAT oleh Janet dengan rakus dan bernafsu sekali.Bang Usup mengeliat habis. Terangsang sampai ke otak sedap dan lazatnya perbuatan si Janet itu. Apabila dah tak ada lendirnya lagi, Janet berbaring dan menelentang dengan kakinya dikangkangkannya ke udara. Tangannya pula rancak meramas-ramas buah dadanya yang menegang dan membulat itu."Cepat ... Cepat ... fuckme hard.", kata Janet merayuBang Usup segara bangun dan melutut di hadapan cipap Janet. Ditojah masuk batangnya ke dalam lubang cipap Janet yang masih berlendir itu. Bang Usup terus-terusan menojah batangnya di dalam lubang cipap. Bak kata orang , dihenjutnya habis-habisan.Janet mengerang kuat. Ada masanya dia terjerit kesedapan. Otot-ototnya terutama perut menegang dan berketul-ketul. Kedua- dua belah kakinya mengepit kuat pinggang Bang Usup. Jelas juga nafasnya terlalu rancak keluar masuk. Dadanya kuat bergelombang. Saat inilah Bang Usup memancutkan air nikmatnya di dalam lubang cipap Janet.Tatkala terpancutnya air Bang Usup itu Janet mengangkat cipapnya ke atas. Ngerangnya kuat berpanjangan. Suaranya hilang dalam kesedapan dan kelazatan. Janet layu kecundang. Badannya lemah-longlai. Matanya terpejam. Walaupun dah keluar, Bang Usup meneruskan henjutannya. Mula-mula deras, kemudian alun-alun dan akhirnya terjadilah hentakan terakhir.Bang Usup terus rebah di dada Janet. Didayakan juga dek Janet memeluk Bang Usup. Batang Bang Usup masih berendam di dalam lubang cipap Janet. Lendir semakin banyak membasahi bibir cipap Janet Tatkala itu batang Bang Usup mula mengendur dan beransur-ansur terpacul dari dalam lubang cipap. Dan air mani mula membuak keluar dan meleleh daripada mulut cipap Janet.Entah berapa lama Bang Usup tertidur di atas perut Janet, tidak dapat dipastikan. Yang pastinya, apabila air nikmat Bang Usup dapat menyirami lubang cipapnya, Janet betul-betul mendapat kepuasan yang carinya. Air mani Bang Usup benar-benar memberi kelazatan dan kesedapan yang belum pernah dikecapi dek Janet yang selalu mahu menggunakan condom. Dia lemah longlai dan puas dalam buaian mimpi indahMasuk waktu subuh Bang Usup dah terjaga. Dia bangun dan mengenakan pakaianya. Jika lambat dia keluar dari bilik Janet lain jadinya. Janet juga terjaga. Dia faham bahawa dia perlu membayar kos perkhidmatan yang diberikan oleh Bang Usup. Dia segera mencapai dompet duitnya. Dia mengira-ngira.Bang Usup menghampiri Janet lalu mencium sayang dahinya. Janet berdiri lalu mencium dan mengucup bibir Bang Usup. Janet menghulurkan lima keping wang seratus, dua keping lebih daripada yang dijanjikan.Diterimanya wang tersebut lalu digenggamnya. Matanya tajam memadang Janet. Kemudian dia memegang tangan Janet lalu meletakkan gumpalan wang itu di tapak tangan Janet. Bang Usup senyum dan terus berlalu dari situ.Janet kaget. Lama dia membatu. Tiba-tiba... "Hei Usup.. please wait."

Episod Dua
Pendahuluan:
Kalau masih ingat tentang Janet dan Bang Usup dalam cerita Perempuan Mat Salleh tentu mudah kita mengikuti cerita selanjutnya. Pada mulanya Bang Usup dijanjikan 500.00 sebagai ganjaran meniduri atau memberi kepuasan seks Janet yang berusia 45 tahun itu. Tetapi Bang Usup memberikan perkhidmatan itu secara percuma. Tentu ada keistimewaan perempuan mat salleh yang bernama Janet.Kali ini Janet datang lagi mencari Bang Usup. Dia berharap benar mahu berjumpa Bang Usup. Tentunya ada rahsia besar yang tersembunyi. Ikutilah pengakuan ikhlas Bang Usup kali ini.

Babak Satu: Mandi bersama.
Bang Usup dan Janet sama-sama mandi di dalam bilik air pada petang itu. Mula-mula Janet yang memandikan Bang Usup. Semua bahagian anggota sulit Bang Usup dibasuh, disabun, dan dibersihkan. Bagi Janet, Bang Usup yang membasuh dan membersihkan semua bahagian sulitnya. Dengan menggunakan semburan air shower, Bang Usup membasuh-basuh buah dada Janet. Dalam pancutan air, tangan Bang Usup meramas-ramas buah dada yang besar lagi bulat itu.Kemudian Bang Usup menyirami jembut tebal Janet. Sambil menyemburkan air, tangan Bang Usup menyapu-nyapu cipapnya. Jari telunjuknya menggesel-geselkan biji kelentit Janet. Naluri seks Janet mula terangsang.Lubang dubur Janet juga dibasuh oleh Bang Usup. Kali ini faham sungguh Bang Usup akan kehendak Janet. Disabuninya. Lepas itu Janet disuruh duduk bercangkung di atas sinki tandas. Peluang tak dilepaskan oleh Bang Usup. Dia segera menjilat- jilat biji kelentit Perempuan Mat Salleh itu. Ternyata kelentitnya semakin bengkak apabila semakin dijilat oleh Bang Usup. Buah dadanya semakin tegang dan keras.Memandangkan Janet sudah berahi, Bang Usup melancap-lancap batang kemaluannya supaya ianya benar-benar keras macam kayu. Dia membetulkan posisi Janet yang duduk di atas sinki. Janet mengikut saja kehendak Bang Usup. Dia begitu percaya tentang kebolehan Bang Usup untuk memuaskan naluri seksnya. Dia tersandar pada dinding kolah bilik mandi tersebut. Dan kakinya terangkat ke udara.Kemudian dia menyorong batang kemaluannya masuk ke dalam cipap Janet. Apabila semuanya ok, Bang Usup memulakan kayuhannya. Mula-mula slow and steady sahaja. Tangan Bang Usup memegang keras kaki Janet. Tangan Janet pula menggentel-gentel puting susu dan ada masanya diramas-ramasnya kedua belah buah dadanya. Pancuran air shower dari atas kepala terus membasahi mereka berdua. Walaupun disirami air, nafsu panas berahi mereka tidak dapat dipadamkan begitu mudah.Lubang cipap Janet bertambah ketat dan berlendir. Kerja sorong tarik batang kemaluan Bang Usup begitu mudah sekali. Setiap disorong ke dalam, setiap kali itulah Janet mengerang dan mengaduh kesedapan."Please Usup..please fuck me hard," rayu Janet yang mahukan Bang Usup menghenjut dalam-dalam dan laju-laju.Kehendak Janet ditunaikan dek Bang Usup. Janet menjerit terlolong dek kesedapan akibat lubang cipapnya digesel-gesel rakus oleh batang kemaluan Bang Usup. Bang Usup juga ikut mengerang kelazatan kerana sudah pasti air nikmatnya sudah membasahi kesuburan dan kelembapan biji kelentit Perempuan Mat Salleh itu.Babak Dua : Anak angkat
Pada awal malamnya mereka duduk-duduk berehat di kerusi panjang. Bang Usup bersandar dengan kedua-dua belah tangannya mendepa di atas penyandar kerusi sofa yang panjang itu. Manakala di sisinya terbaring Janet berbantal paha Bang Usup. Mereka berpakaian kemas.Dengan tiba-tiba Janet menelefon seseorang. Tak sampai beberapa minit pintu di ketuk orang. Masuk seorang gadis sunti berpakaian blaus putih dan berskirt hitam. Janet memperkenalan bahawa gadis sunti itu sebagai anak angkatnya bernama Mary, berketurunan Vietnam.Janet mengunci pintu biliknya. Dia mula menciumi pipi Mary. Pada mulanya Bang Usup menyangka perbuatan Janet mencium Mary seperti ibu mencium anak kesayangannya. Sangkaan Bang Usup meleset sekali. Janet mula melucutkan seluar dalam Mary yang masih di bawah umur iaitu kurang daripada enam belas tahun. Mary juga macam seperti dilatih lalu menciumi pipi Janet. Tangannya hebat menanggalkan semua pakaian Janet.Bang Usup masih duduk termanggu di kerusi. Dia kaget melihat kelakuan Janet yang cuba memberahikan anak angkatnya, Mary. Mary dah telanjang bulat. Buah dadanya mula mengeras akibat diusap-usap oleh Janet.Tanpa banyak soal, Mary segera menelentang dan Janet pula memeluknya sambil mencium pipi dan mengucup mulut gadis sunti itu. Tangannya terus-terusan mengusap buah dada Mary. Buah dada Mary bulat menegang. Cipap Janet nampak terkepit di celah-celah pahanya. Buah dadanya yang bulat dan besar menghantuk-hantuk dada Mary. Mulutnya terus-terusan mencumbui gadis itu.Kaki dibengkukkannya dengan lutut ke udara. Pahanya dikangkangkannya sedikit. Jembutnya hitam pekat membuat Bang Usup bertambah berahi. Tebing cipap Mary tebal setebal jari kelingking. Tebing cipapnya bertaut antara sama lain. Rapat hingga tak nampak biji kelentit. Setelah dipelawa oleh Janet, Bang Usup masuk semangkuk. Dia juga sudah menanggalkan pakaiannya. Batang kemaluannya juga sudah menegang, memanjang dan mengeras.Mary terus terangsang berahinya apabila cipapnya dijilat oleh Bang Usup. Jilatan demi jilatan dilakukan. Makin kuat dan panjang Mary mengerang kenikmatan. Bang Usup membuka bibir cipap Mary. Jelas kelihatan biji kelentitnya sudah kembang dan dipenuhi lendir. Bang Usup terus menyedut. Mary mengangkat-angkat cipapnya setiap kali biji kelentitnya disedut dan diisap oleh Bang Usup. Gadis sunti itu meraung kesedapan dalam kenikmatan.Tak henti-henti dia mengerang. Matanya terpejam habis. Buah dadanya bulat dan tegang.Janet menoleh ke arah Bang Usup. Dia mahu Bang Usup segera meratah daging muda yang disediakan. Tindakan Janet ini seolah-olah mahu membalas budi Bang Usup. Orang mengantuk disorongkan batal. Bang Usup segera naik merangkak. Tangannya melancap-lancap batangnya. Dengan melutut di depan pintu cipap Mary, Bang Usup mengesel-geselkan kepala batang kemaluannya. Apalagi, Mary terus-terusan mengerang. Badannya mengeliat habis. Sukar dipegang. Kali ini batangnya disorong masuk ke dalam di antara celah-celah bibir cipap Mary yang tebal itu. Dengan sekali sorong sahaja, batangnya udah masuk sekerat. Bang Usup berehat untuk merasakan kenikmatan yang sedang diperolehi. Waktu itu semakin kuat pula Mary mengerang. Ada ketikanya dia meraung. Janet pula memain-mainkan biji pelir Bang Usup. Kekok nampaknya Bang Usup kali ini.Bang Usup membetul-betulkan posisinya. Dengan bertongkatkan siku, dia mula mendakap dada gadis itu. Batangnya masih belum dihenjut-henjutkannya. Mulutnya saja yang mengusap-usap dan menjilat- jilat buah dada Mary. Tiba-tiba saja Bang Usup bertambah geram dan berahi. Sambi mengucup mulut Mary, Bang Usup mula menghenjut-henjut. Ada keistimewaan pada lubang cipap Mary. Fikir Bang Usup. Masakan dia masih dara lagi.Bang Usup terasa ada air lendir keluar dari cipap Mary. Namun dia teruskan juga menghenjut-henjut. Menyorong batang keluar masuk. Anih, kelentit Mary sentiasa berlendir !. Keadaan Mary yang terus-terusan meraung dan menjerit itu, mula menimbulkan rasa kasih dan sayang kepada Bang Usup. Dia tidak sanggup lagi menghenjut lebih lama. Cukuplah sudah Mary menahan kesedapan dan kelazatan.Tapi apakan daya, air Bang Usup belum mahu terpancut. Maklumlah baru pagi tadi dia menyirami biji kelentit mak angkat Mary, Janet. Mula saja Bang Usup menghenjut-henjut, mulalah Mary meraung panjang. Semakin lama semakin lemah raungan Mary dibuatnya. Keadaan Mary yang masih terlalu muda itu tak mampu menahan penangan Bang Usup yang penuh berpengalaman itu.Perlahan-lahan Bang Usup bangun lalu menarik keluar batang kemaluannya yang masih tegang dan keras itu. Lendir berwarna MERAH ikut sama meleleh dari dalam cipap Mary. Sahlah Mary masih DARA sejurus sebelum Bang Usup meragutnya. Mary senyap, lemah-longlai dan tidak bermaya lagi.Janet gembira. Wajahnya tersenyum mesra. Dia segera mendakap Bang Usup lalu mencium pipinya. Dia segera melancap batang Bang Usup yang tegang lagi keras itu lalu mengucup dan menjilat-jilatnya. Begitu pelahap sekali dia menelan lendir- lendir yang melekat pada batang Bang Usup.Abang Usup tak sampai hatinya nak menegah perbuatan si Janet. Dia juga tak sampai hati nak menggangu Mary yang keletihan kerana menahan kesedapan dan kelazatan ketika disetubuhi. Dibiarkan Mary lena dalam kenikmatan. Bang Usup beralih ke katil sebelah. Janet ikut saja. Dia menelentang dengan batangnya tegak dan keras bak menongkat langit.Apalagi, Janet segera memasukkan batang kemaluan itu ke dalam lubang cipapnya. Rupa-rupanya biji kelentitnya sudah lama kembang sebab penuh berlendir. Dia mula berahi semenjak melihat Bang Usup meratahratah cipap anak angkatnya itu. Kali ini Janet sendiri yang mendayung perahu. Sambil mengerang dan meraung kesedapan Janet terus-terusan membuat henjutan demi henjutan.Dalam keadaan itu, Bang Usup segera memberi pancutan air nikmat untuk Janet. Basah dan panaslah biji kelentit Janet disirami oleh pancutan air mani Bang Usup. Janet masih terus menhenjut-henjutkan cipapnya yang berlendir habis itu. Bang Usup mengeliat- ngeliat menahan kegelian dan kelazatan. Dengan tiba-tiba saja Janet meraung panjang kerana kelazatan. Lalu dia rebah mendakap dada Bang UsupBabak Tiga: Menyudahkan tugas
Sekembalinya Bang Usup bersarapan pagi bersama Janet dan Mary, dia dapati katilnya sudah berkemas. Dia menggolek- golekkan badannya di atas katil. Dia meniarap lalu terlelap.Pintu di ketuk orang. Bang Usup mengangkat kepalanya. Sah ada orang di luar. Dia segera bangun lalu membuka pintu. Mary yang masuk. Segera pintu ditutup semula.Rupa-rupanya Janet bersama-sama dengan seorang rakannya pergi shopping di pusat bandar. Mary enggan ikut kerana takut letih apabila pulang dari shopping nanti. Alat penghawa dingin segera dibuka. Khuatir nanti Mary kepanasan. Lampu dipasangkan. Radio kecil Bang Usup dibunyikan. Kedengaran berkumandang lagu-lagu di Radio Era.Bang Usup duduk di tepi katil. Menghela nafas panjang. Perjalanan nafasnya kembali tenang. Tiba-tiba saja Mary bangun lalu duduk di sisi Bang Usup. Bang Usup jadi gelisah, tak tahu apa nak dikata.Mary memulakan pertunjukan. Dia berdiri lalu membuka blausnya. Dia tidak memakai coli. Dicium-ciumkan buah-buah dadanya ke muka Bang Usup. Seolah-olah dia meminta Bang Usup mengisapnya. Sebaliknya Bang Usup menanggalkan skirt Mary, kemudian baru melucutkan seluar dalamnya. Bulat telanjanglah si Mary di hadapannya. Bang Usup bangun. Perlahan-lahan dia merebahkan Mary. Bang Usup pun segera menanggalkan sendiri pakaiannya.Fikir Bang Usup, budak ini tidak perlu dirangsang kuat. Memadai hanya dengan kucupan dan isapan buah dadanya. Soalnya, apakah batang Bang Usup sudah cukup tegang dan keras. Dengan melancap-lancap sedikit sebanyak, batang Bang Usup sudah tegang dan keras. Dia membasahi batangnya dengan menyapu air liurnya sendiri.Semantara itu Mary sudah siap menyediakan dirinya. Pinggulnya dilapik dengan batal nipis. Tangannya mengusap-usap cipapnya sendiri. Ternyata cipapnya sudah berlendir. Apalagilah, Bang Usup segera merangkak ke celah kangkang Mary. Diangkatnya kedua-dua belah kaki Mary lalu disangkutkan pada bahunya sendiri. Bang Usup mula membenamkan batangnya ke dalam lubang Mary.Semasa Bang Usup membenamkan batangnya, Mary agak kurang selesa. Kedua-dua belah tangan Mary menolak-nolak lembut dada Bang Usup. Mungkin cipapnya terasa ngilu sedikit selepas diteroka buat pertama kali malam tadi. Tetapi matanya nampak terpejam celik menahan kelazatan dan mulutnya mula merintih sedap. Dihenjutnya perlahan. Batang Bang Usup masuk separuh. Mary nampak selesa. Biji kelentitnya kembang dan berlendir. Henjut lagi. Dalam masuknya.Dengan bertongkatkan kedua-dua belah tangannya Bang Usup cuba merapatkan sedikit dadanya ke arah dada Mary. Harus diingat, kaki Mary masih di bahu Bang Usup. Bak kata orang , dilipat habis. Bang Usup mula berdayung. Perlahan sahaja rentaknya. Mary tenang menerima kehadiran batang Bang Usup di dalam lubang cipapnya. Tangannya menggentel-gentel puting susunya sendiri. Dada Mary turun naik. Buah dadanya membulat dan menegang. Ini tandanya dia sudah berahi.Apalagilah, hasil kemutan cipap Mary yang kembang dan berlendir yang memberahi itu Bang Usup mula naik berahi. Rasanya dia mahu saja segera memancutkan air nikmatnya. Dalam keadaan ini Bang Usup terus-terusan berdayung. Sekejap perlahan sekejap lagi laju.Memang sah Mary tidak dapat menahan kesedapan dan kelazatan yang diberikan oleh Bang Usup. Dia terus-terusan meraung. Nafasnya keluar masuk begitu deras sekali. Lubang cipapnya bengkak habis, lendir semakin kering. Kemutan bertambah kuat. Bang Usup pun memancutkan air nikmatnya. Serentak dengan itu Mary menjerit kuat. Sekali. Senyap. Dia lemas. Lemah-longlai dan dia sudah tidak bermaya lagi .Bang Usup terus-terusan berdayung, dari deras ke rentak perlahan. Akhirnya terhenti. Kaki Mary diturunkan ke bawah. Bertongkatkan siku, Bang Usup mendakap dada Mary. Batang Bang Usup masih di dalam lubang cipap Mary. Keras dan tegang. Cuma lendir mulai meleleh di celah-celah bibir cipap Mary. Hidung Bang Usup mula menciumi pipi Mary, kiri kanan silih berganti. Bibir Mary pun dikucup- kucupinya.Dengan memegang kedua-dua belah buah dada, Bang usup menjilat-jilat buah dada Mary. Ada masanya pula dia mengisap- isap dan menyedut habis puting susu Mary. Bang Usup mula berahi semula. Batangnya bertambah tegang dan keras. Oleh kerana Mary masih lemah Bang Usup mengangkat sendiri kedua-dua belah kaki Mary dan meletakkannya di atas bahunya. Seperti yang dilakukannya tadi.Bang Usup pun memulakan henjutannya bagi pusingan kedua. Henjutan Bang Usup slow and steady. Cuma cipap Mary yang riuh berbunyi. Kericap... kericap berterusan. Bunyi itu semakin lama semakin perlahan. Sebaliknya suara Mary yang mendengus kesedapan pula bertambah nyaring. Matanya masih pejam. Tangan diletakkannya di atas buah-buah dadanya yang bulat lagi muntuk itu.Sekali lagi kelentit Mary kembang. Lendir yang ada mula kering. Sedutan atau kemutan berlaku. Bang Usup naik berahi. Dia mula mahu memancutkan air nikmatnya buat kali kedua. Jadi, Bang Usup menghenjut-henjut deras dan keras tanpa henti. Sekali hentakan lagi, terpancutlah air nikmat itu.Suara berdengus kesedapan Mary bertukar menjadi jeritan. Dia memekik kesedapan setiap kali Bang Usup menghenjut. Air nikmat terpancut. Mary memekik kuat. Sekali. Bang Usup rebah. Mary tenggelam bersama kelazatan pancutan air mani Bang Usup.

Episod Tiga : " Meneguk Air . . . "Baru sebentar tadi Bang Usup tiba di rumahnya setelah penat bekerja. Sedang dia duduk berehat-berehat menghadap Laut China Selatan dia nampak Ludin berlari-lari anak menuju ke rumahnya. Di tangannya ada sekeping kertas. Setelah menghulur wang siling RM 1.00 Ludin budak berusia 10 tahun itu pun belah. Bang Usup membuka surat itu lalu membacanya. Sambil membaca dia tersenyum. Dia memandang jam di tangannya."Baru pukul 5.00 petang", rungut Bang Usup sambil mencarik-carik surat tadi. Carikan-carikan kertas tadi dilambungkan ke udara. Maka berterbangan ditiup angin Laut China Selatan.Seperti yang diminta oleh pengirim surat petang tadi, Bang Usup terus menuju ke bilik yang ditentukan. Tepat jam 10.30 malam dia tiba di depan pintu. Bang Usup ketuk berturut-turut tiga kali. Tak lama kemudian pintu dibuka dan muncul perempuan mirip wajah orang cina berusia dalam lingkungan 20-21 tahun."Jemput masuk, Bang usup" kata perempuan sambil menarik tangan Bang Usup.Bang Usup pun melangkah masuk dan perempuan itu menutup kembali pintu biliknya. Ada dua kerusi di bilik itu yang dipisahkan oleh sebuah meja di antaranya. Bang Usup duduk yang sebelah kanan manakala perempuan itu duduk di atas katil saja. Bang Usup benar-benar kurang faham siapakah perempuan yang begitu mesra menyambutnya ini."Dah lupa sama saya, Bang Usup. Tiga tahun dulu dalam bilik ini Bang Usup fuck saya." Terang perempuan itu. Jenuh Bang Usup mengingatkan namanya. Kerana dah ramai perempuan mat salleh yang ditidurinya."Apa nama kamu, Janet ?" tanya Bang Usup yang masih keliru itu."Bukan Janet Bang Usup. Janet mak saya. Nama saya..""Mary !", sampuk Bang Usup."Ya ! Mary. Nama saya Mary." Kata perempuan itu sambil ketawa. "Masa itu umur saya baru enam belas tahun. " terang perempuan lagi."Mana Janet, dia tak ikut samakah ?""Dia ada di Amerika. Sudah satu tahun dia kahwin . Bang Usup apa kabar ?" tanya Mary dengan begitu mesra sekali."Oh !. Habis apa Mary cari di sini ?" tanya Bang Usup."Cari sapa lagi, cari Bang Usup la" sahut Mary. Dia berdiri lalu menghampiri Bang Usup. Kemudian dia duduk di atas riba. Tangan kanannya memeluk erat tengkuk manakala tangan kirinya bermain dengan muka Bang Usup. Bang Usup nampak gelisah dan serba-salah. Jelas kelihatan dia nampak takut."Bang Usup jangan susah hati, macam mana Janet bayar, macam tu juga saya bayar." terang Mary sambil jarinya menyapu-nyapu bibir Bang Usup."Bukan masalah bayaran Mary. Tetapi .... ""Tapi apa Bang Usup ?" desak Mary."Saya perlu masa, takut nanti Mary tak dapat apa-apa, susah hati saya." terang Bang Usup."Oh ! Itu tak jadi masalah." Balas Mary. Dia segera membuka butang baju Bang Usup. Dah siap dia menciumi pipi Bang Usup. Puas menciumi pipi Bang Usup dia segera mengucup mulut dan mengulum lidah Bang Usup. Akhirnya Bang Usup terpaksa melayan kehendak Mary. Jadi mereka berbalas-balas kuluman. Sekejap Mary yang menyedut dan sekejap lagi Bang Usup.Sambil bangun Mary manarik tangan Bang Usup. Dia mengajak Bang Usup ke atas katil. Bang Usup bangun lalu menanggalkan baju kemeja. Mereka berjalan bersama-sama dalam keadaan mereka berpeluk-pelukan. Walau sudah tidak tiga tahun lebih tua dari dulu, Bang Usup masih nampak tampan dan segak. Kebersihan diri lebih diutamakannya.Sesampai di tepi katil, Mary menolak Bang Usup. Tertelentang Bang Usup dibuatnya. Secepat kilat pula Mary baring lalu memeluk Bang Usup. Tangannya mengusap-usap dada Bang Usup yang berbulu itu.Jam tangan Mary berbunyi. Rupa-rupanya dah tengah malam, pukul dua belas. Mary bangun dan berdiri di tepi katil. Satu-satu pakainnya ditanggalkannya. Mula-mula blaus dan colinya. Ternyata kali ini buah dada Mary lebih besar dari dulu. Bang Usup memerhatikan sahaja. Buah dadanya bergegar dan bergoyang-goyang apabila membongkok untuk menanggalkan skirt dan panti.Sebaik sahaja pantinya ditanggalkan, Bang Usup nampak ari-arinya ( tempat bulu puki tumbuh) dicukur licin. Manakala tangan Mary menggosok-gosok tempat itu. Lepas itu dia mula nak menanggalkan pakaian Bang Usup. Dek kerana malu dibuat begitu, Bang Usup bangun lalu menanggalkan seluar dan seluar dalamnya.Bang Usup segara menjilat-jilat biji kelentit Mary. Apa tidaknya, kerana Mary dah sedia menyelakkan lubang pukinya. Lambat-lambat Bang Usup menjilat biji kelentitnya. Semakin lama semakin membesar dan berlendir biji kelentit yang dijilat Bang Usup. Mulut Mary mula mendengus."Erh erh erh erh." bunyi suara Mary mendengus bagi setiap jilatan Bang Usup.Batang pelir Bang Usup juga mula tegang dan beransur-ansur keras. Dia masih melutut di atas lantai di tepi katil. Lututnya dilapik dengan batal. Kedua-dua belah tangannya masih menolak kedua-dua paha Mary ke udara. Manakala kedua-dua belah tangan Mary bermain-main dengan puting teteknya sendiri.Kini mereka bertukar posisi pula. Bang Usup pula yang menelentang. Manakala Mary yang mengulum-ngulum batang pelirnya. Berbuih-buih mulut Mary akibat lidahnya menjilat-jilat kepala pelir Bang Usup. Badan Bang Usup mengeliat habis apabila Mary terus-terusan menjilat batang pelirnya. Kini batang pelirnya benar-benar tegang dan keras.Sesudah membasahkan batang pelir Bang Usup, Mary pun memasukkannya ke dalam lubang pukinya. Mary di atas, Bang Usup di bawah. Setelah kedua-duanya membetulkan posisi, Mary mula menghenjut. Dia membongkok sedikit dan kedua-dua telapak tangan diletakkannya di atas dada Bang Usup. Maka turun naiklah punggung Mary menghenjut pelir Bang Usup. Tak lama kemudian mulut Mary mula merengek panjang. Sambil menghenjut, tak putus-putus mulutnya menyebut, " Oh God ! Oh god. I'm cumming."Di samping Mary yang menghenjut, Bang Usup juga memainkan peranannya. Dia mampu menojah-nojah lubang puki Mary dengan batang pelirnya. Oleh kerana dia dah tak tahan lagi, dah climax, Mary bangun lalu duduk. Tangannya segera melancap-lancap batang pelir Bang Usup. Puas dengan tangan, dia gunakan mulutnya. Tangannya memegang bahagian bawah batang pelir Bang Usup. Manakala mulutnya turun naik melancapi pelir Bang Usup.Badan Bang Usup mengeliat habis. Mulutnya ikut sama merengek macam Mary. Maka terpancutlah air mani Bang Usup di dalam mulut Mary. Ternganga mulut Bang Usup apabila melihat kelakuan Mary. Macam tak percaya aje matanya. Semua pekatan air maninya ditelan habis. Mana-mana yang tertinggal dijilatnya habis. Semasa batang pelir itu dijilat. teruk Bang Usup menahan gelinya. Sampai lembik badannya dikerjakan oleh Mary.Lepas itu dia menarik nafas panjang. Itu tandanya dia puas. Kemudian Mary berlari-lari anak ke bilik air. Oleh kerana pintu tak ditutup, Bang Usup nampak dia berkencing. Bang Usup masih menelentang di situ. Dia perhatikan jam tangannya."Dah pukul dua belas empat puluh rupanya." bisik hati kecilnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar